Makalah Tumbuhan Paku ( pteridophyta) || materi biologi



makalah biologi tumbuhan paku

TUMBUHAN PAKU (PTERIDOPHYTA)



KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena kami dapat menyelesaikan makalah ini. Walaupun berbagai hambatan dan permasalahan, rencana untuk menyusun makalah ini dapat terwujud juga.
Diharapkan setelah membaca makalah ini dapat menambah wawasan dan dapat menganalisa persoalan – persoalan yang dihadapkan
Daftar pustaka kami sertakan dalam makalah ini di halaman terakhir agar mempermudah pembaca yang berminat menelusuri lebih lanjut topik yang berkaitan.
Kami sadar makalah ini masih jauh dari sempurna. Tidak sedikit ide, saran, dan kritik yang telah diberikan menjadi masukan bagi kami dalam menyelesaikan makalah ini. Oleh karena itu, kami mengharapkan ide, kritik, dan saran yang membangun atas isi makalah. Masukan tersebut akan dengan senang hati kami terima guna perbaikan di kemudian hari.
Akhirnya, semoga makalah ini dapat memberikan pengetahuan kepada pembaca sekalian dan Tuhan Yang Maha Esa selalu memberikan petunjuk dan bimbingan-Nya pada kita semua.

Makalah Lain: Keanekaragaman Hayati


DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1   Latar Belakang
1.2   Rumusan Masalah
1.3   Manfaat
BAB II PEMBHASAN
2.1   pengertian Tumbuhan Paku.
2.2   Ciri – Ciri Tumbuhan Paku.
2.3   Takson dan Klasifikasi Tumbuhan Paku.
2.4    Tumbuhan Paku (Pteridophyta).
2.5    Struktur Tumbuhan Paku.
2.6    Daur Hidup Tumbuhan Paku.
2.6.1    Generasi Sporofit.
2.6.2    Generasi Gametofit.
2.7   Manfaat Tumbuhan Paku.
BAB III PENUTUP
3.1.    Kesimpulan
3.2.    Saran


BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Tumbuhan paku termasuk tumbuhan tertua di dunia karena ditemukan sebagai fosil dalam batu berusia 420 juta tahun. Fosil tumbuhan paku dari zaman Karbon, sekitar 360-268 juta tahun lalu, merupakan penyusun sebagian besar batu bara. Tumbuhan paku merupakan tumbuhan darat yang telah memilki akar, batang, dan daun sesungguhnya. Oleh karena itu, tumbuhan paku termasuk kelompok Cormophyta berspora. Tumbuhan paku (Pteridophyta) digolongkan tumbuhan tingkat rendah, karena meskipun tubuhnya sudah jelas memiliki kormus serta mempunyai sistem pembuluh tetapi belum menghasilkan biji dan alat perkembangbiakan yang utama adalah spora.
Sebagai tumbuhan tingkat rendah, Pteridophyta lebih maju daripada Bryophyta sebab sudah ada sistem pembuluh, sporofitnya hidup bebas dan berumur panjang, sudah ada akar sejati, dan sebagian sudah merupakan tumbuhan heterospor. Tumbuhan paku (Pteridophyta) adalah divisi dari kingdom Plantae yang anggotanya memiliki akar, batang, dan daun sejati, serta memiliki pembuluh pengangkut. Tumbuhan paku sering disebut juga dengan kormofita berspora karena berkaitan dengan adanya akar, batang, daun sejati, serta bereproduksi aseksual dengan spora. Tumbuhan paku juga disebut sebagai tumbuhan berpembuluh (Tracheophyta) karena memiliki pembuluh pengangkut.
1.2. Rumusan masalah
A.      Apa yang dimaksud dengan Tumbuhan paku (Pteridophyta)?
B.      Apa saja ciri-ciri Tumbuhan paku (Pteridophyta)?
C.      Bagaimana daur hidup dari Tumbuhan paku (Pteridophyta)?
D.      Apa manfaat dari Tumbuhan paku (Pteridophyta)?

1.3. Tujuan
A.      Untuk mengetahui pengertian dari Tumbuhan paku (Pteridophyta).
B.      Untuk mengetahui ciri-ciri dari Tumbuhan paku (Pteridophyta).
C.      Untuk mengetahui daur hidup dari Tumbuhan paku (Pteridophyta).
D.      Untuk mengetahui manfaat dari Tumbuhan paku (Pteridophyta).
BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Tumbuhan Paku
Tumbuhan paku adalah sekelompok tumbuhan yang memiliki sistem pembuluh sejati (Tracheophyta), meskipun tumbuhan ini tidak pernah menghasilkan biji untuk berkembang biak. Tumbuhan paku disebut juga sebagai paku-pakuan atau pakis-pakisan. Dalam bahasa Inggris tumbuhan ini dikenal sebagai ‘fern’.
Karena reproduksi seksualnya tidak menggunakan biji, kelompok tumbuhan paku menggunakan spora untuk berkembang biak. Cara perkembangbiakannya ini lebih menyerupai kelompok organisme lumut dan fungi.
Tumbuhan paku dapat ditemukan tumbuh hampir di seluruh dunia, kecuali di daerah bersalju abadi dan lautan. Tumbuhan paku juga  banyak hidup di Indonesia, apalagi sebagian besar anggota paku-pakuan tumbuh di daerah tropika basah. Di seluruh dunia dikenal hingga 12.000 spesies tumbuhan paku dan sekitar seperempatnya dapat dijumpai di kawasan Malesia yang mencakup Indonesia.
2.2. Ciri – Ciri Tumbuhan Paku
Setelah mengenal pengertian tumbuhan paku, sekarang giliran mempelajari ciri-ciri dari tumbuhan paku, paku-pakuan, atau pakis-pakisan.
Secara umum, tumbuhan paku dikenal dengan ciri khas daun mudanya yang menggulung pada bagian ujungnya. Meskipun sebenarnya ciri ini hanya berlaku pada ciri ini sebenarnya hanya berlaku pada paku leptosporangiatae dan anggota Marattiales. Ciri-ciri morfologi tumbuhan paku antara lain:
a)      Memiliki akar, batang dan daun.
b)      Memiliki pembuluh angkut xilem dan floem.
c)       Ukuran tumbuhan bervariasi, mulai dari beberapa milimeter hingga mencapai setinggi 6 meter.
d)      Penampilan luar tumbuhan paku beraneka ragam, mulai yang berupa pohon (biasanya tidak bercabang), semak, epifit, tumbuhan merambat, mengapung di air, hingga hidrofit.
e)      Pada paku leptosporangiatae dan anggota Marattiales, daun mudanya memiliki ciri khas menggulung pada bagian ujungnya dan bersisik.
f)       Mengalami metagenesis (pergiliran keturunan), yaitu tahap sporofit (menghasilkan spora) dan gametofit  (menghasilkan sel kelamin).
g)      Beberapa jenis tumbuhan paku (seperti anggota Selaginellales dan Salviniales) memiliki spora jantan yang berukuran lebih kecil (disebut mikrospora) dibandingkan spora betina (megaspora atau makrospora).
h)      Tidak menghasilkan bunga, melainkan spora. Spora terdapat di dalam kotak spora atau sporangium. Kotak-kotak spora tersebut terkumpul dalam sorus. Sorus-sorus ini berkumpul di permukaan bawah dari helaian daun.
2.3. Takson dan Klasifikasi Tumbuhan Paku
Dalam klasifikasi, makhluk hidup yang jumlahnya banyak dan beraneka ragam, dipilah dan dikelompokkan atau disusun tingkatan-tingkatannya dalam klasifikasi disebut takson. Sedangkan taksonomi adalah cabang biologi yang mempelajari pengelompokan atau klasifikasi makhluk hidup. Klasifikasi makhluk hidup adalah suatu cara memilah-milah dan mengelompokkan makhluk hidup menjadi golongan-golongan tertentu atau unit-unit tertentu. Berikut adalah skema klasifikasi dunia tumbuhan.
Klasifikasi organisme sampai saat ini belum ada keseragaman. Masing-masing ahli mempunyau alasan-alasan tersendiri dalam mengklasifikasikan organisme, sehingga setiap buku banyak perbedaan dalam menyusun klasifikasi.
Secara tradisional, Pteridophyta mencakup semua kormofita berspora, kecuali lumut hati, lumut tanduk, dan tumbuhan lumut. Selain paku sejati (kelas Filicinae), termasuk di dalamnya paku ekor kuda (Equisetinae), rane dan paku kawat (Lycopodinae), Psilotum (Psilotinae), serta Isoetes (Isoetinae). Sampai sekarang pun ilmu yang mempelajari kelompok-kelompok ini disebut pteridologi dan ahlinya disebut pteridolog.
Sampai saat ini para ahli mengelompokkan tumbuhan menjadi empat divisi yaitu Thallophyta (tumbuhan bertalus), Bryophyta (lumut), Pteridophyta (tumbuhan paku), dan Spermatophyta (tumbuhan berbiji). Disamping itu, ada beberapa ahli yang membedakan tumbuhan berdasarkan ada atau tidak adanya berkas pembuluh angkut. Berdasarkan klasifikasi tersebut, tumbuhan secara umum dibagi menjadi dua divisi, yaitu tumbuhan tidak berpembuluh (Thallophyta) dan tumbuhan berpembuluh (Tracheophyta). Tumbuhan tidak berpembuluh tidak memiliki akar, batang, daun sejati. Sedangkan tumbuhan berpembuluh memiliki akar, batang, dan daun sejati. Tumbuhan tidak berpembuluh meliputi tumbuhan lumut, sedangkan tumbuhan berpembuluh meliputi tumbuhan paku dan tumbuhan biji.
Tumbuhan paku termasuk ke dalam kingdom Plantae (tumbuhan) dan memiliki beberapa kelas, yaitu Psilophytinae, Equisetinae, Lycopodinae, dan Felicinae
2.3.1.        Kelas : Psilophytinae
Tidak ada daun dan akar, tetapi mempunyai rizom (batang mendatar), atau memiliki daun tetapi kecil-kecil. Golongan paku ini sudah hampir punah. Kebanyakan hidup di zaman purba dan ditemukan dalam bentuk fosil. Hanya ada satu jenis yang sekarang masih ada, tetapi hampir punah yaitu Psilotum. Psilotum banyak terdapat di daerah tropis dan subtropis. Ordo : Psilotales
Famili : Psilotaceae
Genus : Psilotum
Spesies : Psilotum nudum (paku purba)
2.3.2.        Kelas: Equisetinae
Paku yang merupakan peralihan antara yang homospora dengan heterospora equisetum debile. Kelas Equisetinae memiliki ciri batangnya beruas, berbuku, dan berongga, daun kecil-kecil seperti sisik, terletak melingkar pada buku-buku. Sporangiumnya melekat pada sporofil yang berbentuk perisai dan bertangkai. Sporofil tersusun menjadi strobilus yang letaknya diujung percabangan. Batangnya dapat bercabang. Cabang duduk mengitari batang utama. Batangnya berwarna hijau dan mengandung klorofil.
Ordo : Equisetales
Famili : Equisetaceae
Genus : Equisetum
Spesies : Equisetum debile (paku ekor kuda)
2.3.3.        Kelas : Lycopodinae
Berupa daun kecil tersusun rapat dan tersusun spiral, sporangium muncul di ketiak daun dan berkumpul membentuk strobilus (kerucut), batangnya bercabang-cabang dan seperti kawat. Sporofit bentuk jantung, punya sporangium bentuk ginjal sebagian anggotanya termasuk paku heterospora. Akar bercabang menggarpu, terletak di sepanjang bagian bawah dari rimpang. Tumbuh tegak atau berbaring dengan cabang-cabang menjulang ke atas. Cabang-cabang tertutup oleh daun. Memiliki berkas pengangkut yang masih sederhana
2.3.4.        Kelas : Felicinae
Paku sejati dikenal sebagai tumbuhan paku yang sebenarnya dan dapat dilihat di sekitar kita, yang umumnya disebut pakis. Paku sejati memiliki banyak tulang daun dan mempunyai makrofil (daun besar), serta mesofil (daging daun).  Memiliki daun ukuran lebih besar. Sporangium tersusun dalam bentuk sorus di permukaan daun. Letak sorus di permukaan daun (atas, bawah), di ujung/di tepi. Paku sejati ada yang tumbuh di darat, air, atau rawa-rawa. Kelompok yang hidup di darat meliputi jenis paku dari yang terkecil sampai yang terbesar (berupa pohon), misalnya suplir, paku sarang burung dan paku tiang. Kelompok yang hidup di air misalnya paku air, paku sampan, dan semanggi.
·         Subkelas : Eusporangiatae
Sporangium mempunyai dinding tebal dan kuat yang terdiri atas beberapa lapis sel, spora sama besar. Kelas ini meliputi tumbuhan paku menurut pengertian kita sehari-hari, yang telah mempunyai makrofil dengan tulang-tulang daun dan mesofil di antaranya.
Ordo : Marattiales
Famili : Marattiaceae
Genus : Christensenia
Spesies : Christensenia Aesculifolia
Ordo : Ophioglossales
Genus : Ophioglossum
Spesies : Ophioglossum reticulum
·         Subkelas : Leptosporangiatae
Famili : Schizaeaceae
Spesies : Lygodium circinnatum
Famili : Gleicheniaceae
Spesies : Gleicenia linearis (paku resam)
Famili : Hymenophyaceae
Spesies : Hymenophillum australe
Famili : Cyatheaceae
Spesies : Alsophlia glauca (paku tiang)
Famili : Davalliceae
Spesies : Davallia trichomanoides
Famili : Aspidiaceae
Spesies : Aspidium filix-mas
Famili : Aspleniaceae
Spesies : Asplenium nidus (paku sarang burung)
Famili : Pteridaceae
Spesies : Adiantum cuneatum (suplir)
Famili : Polypodiaceae
Spesies : Drymoglossum heterophyllum (paku picis)
Famili : Arcrostichaceae
Spesies : Acrostichum aureum (paku laut), Platycerium bifurcatum (paku tanduk rusa)
·         Subkelas : Hydropterides
Famili : Salviniaceae
Spesies : Salvinia natans (paku sampan)
Famili : Marsileaceae
Spesies : Marsilea crenata (semanggi)
2.4. Tumbuhan Paku (Pteridophyta)
Tumbuhan paku (Ptridophyta) diduga merupakan tumbuhan berkormus tertua yang menghuni daratan bumi. Fosil tumbuhan paku dijumpai pada batu-batuan zaman Karbon, diperkirakan berasal dari 345 juta tahun yang lalu. Ada yang hidup sebagai saprofit dan ada pula sebagi epifit. Paku menyukai tempat lembab (higrofit), tumbuhnya mulai dari pantai (paku laut) sampai sekitar kawah-kawah (paku kawah).
Tumbuhan berkormus adalah tumbuhan yang memiliki batang, akar dan daun yang sebenarnya. Artinya, batang, akar dan daunnya sudah memiliki pembuluh angkut xylem dan floem.
Total spesies yang diketahui hampir 10.000 (diperkirakan 3000 di antaranya tumbuh di Indonesia sebagian besar tumbuh di daerah tropika basah yang lembab., yang juga dikenal sebagai masa keemasan tumbuhan paku karena merajai hutan-hutan di bumi. Tumbuhan paku tidak menghasilkan biji, tetapi menghasilkan spora. Spora dihasilkan oleh daun, biasanya pada permukaan bawah daun. Daun yang masih muda menggulung. Mengapa disebut tumbuhan paku disebut juga tumbuhan berkormus? Hal ini dikarenakan tumbuhan paku memiliki akar, batang dan daun. Tumbuhan paku juga termasuk kedalam kelompok Tracheophyta yang memiliki jaringan pengangkut khusus yang berbentuk pembuluh (pipa). Tumbuhan ini cenderung tidak tahan dengan kondisi air yang terbatas, mungkin mengikuti perilaku moyangnya di zaman Karbon. Tumbuhan paku yang ada di bumi ini mempunyai masa kejayaan dalam zaman Paileozoikum, terutama dalam zaman karbon atau disebut zaman paku. Sisa-sisanya sekarang dapat digali sebagai batubara.
2.5. Struktur Tubuh Tumbuhan Paku
Tumbuhan paku memiliki akar, batang, dan daun sejati. Batang tumbuhan paku berada didalam tanah dan disebut rizom. Pada rizom akan muncul akar-akar seperti rambut yang merupakan akar serabut. Dari rizom ini juga muncul tangkai daun. Ada pula tumbuhan paku yang batangnya mirip tumbuhan palem, yakni batangnya menjulang keatas, misalnya paku pohon (Cyathea sp.).
Daun terbagi atas dua bagian, yaitu tangkai daun dan helaian daun. Helaian daun ada yang tunggal. Akan tetapi, umumnya merupakan daun majemuk menyirip. Salah satu ciri tumbuhan paku adalah pada saat masih tunas, daunnya menggulung.
Pada paku tertentu, ukuran daun tidak sama. Ada daun kecil (mikrofil) dan ada pula daun besar (makrofil). Pada mikrofil tidak terdapat tangkai daun dan tulang daun serta bentuk kecil atau bersisik, belum memperlihatkan diferensiasi sel. Sedangkan makrofil daun besar, bertangkai, bertulang daun, bercabang-cabang, sel telah terdiferensiasi. Daun tumbuhan paku ada yang khusus menghasilkan spora dan disebut sporofil dan ada yang tidak menghasilkan spora disebut tropofil. Toprofil hanya berfungsi untuk fotosintesis. Sporofil merupakan daun yang subur. Pada adiantum (pakis) dan suplir tidak ada daun yang berfungsi khusus. Tumbuhan paku menghasilkan spora. Spora terdapat di dalam kotak spora atau sporangium. Sporangium-sporangium berkumpul di dalam kotak spora atau sorus-sorus berkumpul di helaian daun bagian bawah. Perhatikan di bagian bawah daun paku ada sederet bentukan bulat atau oval atau tamapak seperti bulan sabit pada suplir. Jika sudah matang akan tampak kehitaman. Bentukan itu adalah sorus. Sorus ada yang dilindungi oleh selaput yang disebut indusium dan di dalamnya terdapat banyak kotak spora
Akar, batang, dan daun tumbuhan paku memiliki berkas pengangkut xylem dan floem. Xylem atau pembuluh kayu berfungsi untuk mengangkut air dan zat hara dari tanah ke daun. Adapun floem berfungsi untuk mengangkut hasil-hasil fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh. Berkas pengangkut umumnya tersusun konsentris, artinya xylem ditengah dikelilingi oleh floem. Bentuk, ukuran, dan susunan anatomi daun paku bervariasi
Akar terdiri atas:
ü  kulit luar (epidermis)
ü  kulit dalam (korteks)
ü  silinder pusat yang terdiri dari xylem dan floem yang konsentris, yaitu xylem terdapat di tengah dikelilingi oleh floem
Sistem anatomi batang paku berbeda-beda tergantung jenis tumbuhannya
ü  Daun yang berukuran kecil disebut mikrofil. Pada mikrofil belum memperlihatkan diferensiasi, yaitu belum dapat dibedakan antara epidermis daging daun (mesofil) dan tulang daun
ü  Daun yang berukuran besar disebut makrofil. Pada makrofil sudah mempunyai epidermis, mesofil yang terdiri dari jaringan tiang dan jaringan bunga karang dan terdapat tulang-tulang daun.
Batang terdiri atas bagian-bagian:
ü  epidermis : di bawah lapisan epidermis terdapat jaringan penguat yang terdiri atas sel-sel skelerenkim
ü  Korteks : banyak mengandung lubang yaitu ruang antar sel
ü  Silinder pusat : terdiri ata xylem dan floem yang konsentris
Menurut fungsinya dibedakan menjadi dua, yaitu :
ü  Tropofil : daun yang berfungsi khusus untuk fotosintesa
ü  Sporofil : daun yang berfungsi menghasilkan spora.
 Tetapi adapula tumbuhan paku yang mempunyai kedua fungsi tersebut.
2.6. Daur Hidup Tumbuhan Paku
 Tumbuhan paku bereproduksi secara vegetatif dengan rizom. Rizom tumbuh menjalar ke segala arah membentuk koloni-koloni tumbuhan paku. Tumbuhan paku mengalami pergiliran keturunan atau metagenesis dengan dua generasi, yaitu generasi sporofit dan generasi gametofit.
2.6.1.        Generasi Sporofit
Generasi sporofit atau tumbuhan penghasil spora adalah tumbuhan paku itu sendiri. Jadi, tumbuhan paku yang biasa kita lihat itu merupakan tumbuhan dalam fase sporofit. Sporofit paku berumur lebih lama di dapat banding gametofit. Sporofit dapat tumbuh lalu bertunas sehingga jumlahnya bertambah banyak. Ini merupakan reproduksi secara aseksual. Spora yang dihasilkan tumbuhan paku keluar dari sporangium dan tersebar mengikuti arah angin. Jika spora ini jatuh di tempat lembab, akan tumbuh menjadi tumbuhan baru yang dikenal sebagai protalium.
2.6.2.        Generasi Gametofit
Generasi gametotit atau tumbuhan penghasil gamet dikenal dengan nama protalium. Protalium yang berbentuk talus itu berukuran kira-kira 1-2 cm, bentuknya seperti daun waru, biasanya tumbuh di permukaan tanah lembab, diatas batu bata, di tebing sungai, dan ditempat lembab lainnya. Berbeda dengan tumbuhan lumut, gametofit paku hanya berumur beberapa minggu. Protalium membentuk anteridium. Sebagai alat kelamin jantan dan arkegonium sebagai alat kelamin betina. Anteridium menghasilkan sperma dan arkegonium menghasilkan ovum. Fertilisasi sperma dan ovum menghasilkan zigot. Selanjutnya, zigot akan tumbuh menjadi tumbuhan paku baru yang berakar, berbatang dan berdaun.
Berdasarkan jenis spora yang dihasilkannya tumbuhan paku dibedakan menjadi paku homospora, heterospora, dan peralihan.
A.      Paku Homosprosa (isospora)
Paku homospora hanya memproduksi satu macam ukuran spora. Sering pula disebut tumbuhan paku berumah satu, contohnya lycopodium (paku kawat). Tumbuhan tersebut batangnya seperti kawat, hidup memanjat pada tumbuhan lain.
B.      Paku Heterospora
Paku heterospora memproduksi dua macam ukuran spora. Spora yang berukuran kecil dan berkelamin jantan disebut mikrospora. Spora yang berukuran besar dan berkelamin betina disebut makrospora. Contohnya selaginella (paku rane), yang dapat dijadikan tanaman hias, dan marsilea (semanggi) yang dapat dimakan. Mikrospora akan tumbuh menjadi mikroprotalium sedangkan makrospora akan tumbuh menjadi makroprotalium. Mikropotalium membentuk mikrogametofit yang akan menghasilkan anteridium, sedangkan makroprotalium membentuk makrogametofit yang akan menghasilkan arkegonium. Anteridium menghasilkan sperma dan arkegonium menghasilkan ovum. Fertilisasi antara sperma dan ovum menghasilkan zigot. Zigot akan tumbuh menjadi tumbuhan paku yang akan menghasilkan spora, demikian seterusnya.
C.      Paku Peralihan
Tumbuhan paku peralihan menghasilkan spora yang berukuran sama, tetapi dapat dibedakan antara spora jantan (spora +) dan spora betina (spora -). Contohnya paku ekor kuda (equisetum debile).
Spora paku jatuh di tanah subur akan tumbuh menjadi protalium. Protalium memiliki rizoid yang berfungsi untuk melekatkan diri pada tanah dan menghisap air serta mineral. Protalium akan tumbuh menjadi gametofit yang menghasilkan anteridium dan arkegonium. Anteridium menghasilkan spermatozoid sedangkan arkegonium menghasilkan ovum. Karena protalium menghasilkan gamet, maka protalium merupakan
generasi gametofit. Setelah terjadi pembuahan pada ovum oleh spermatozoid, terbentuk zigot. Zigot kemudian tumbuh menjadi tumbuhan paku. Daun-daun pada tumbuhan paku akan menghasilkan spora, sehingga tumbuhan paku merupakan generasi sporofit. Bila kotak spora pecah, spora-spora akan bertebaran dan jatuh. Spora yang jatuh pada tempat yang sesuai akan tumbuh menjadi protalium kembali.
2.7. Manfaat Tumbuhan Paku
Manfaat dari tumbuhan paku antara lain :
a)      Sebagai tanaman hiasan : Platycerium nidus (paku tanduk rusa) yang bentuknya seperti tanduk rusa dan sering ditanam dengan ditempelkan pada pohon, Asplenium nidus (paku sarang burung), Adiantum cuneatum (suplir), dan Selaginella wildenowii (paku rane)
b)      Sebagai bahan penghasil obat-obatan : Asipidium filix-mas dan Lycopodium clavatum
c)       Sebagai sayuran : Marsilea crenata (semanggi) dan Salvinia natans (paku sampan = kiambang). Beberapa tumbuhan paku ada yang diambil daunnya yang masih muda untuk sayur
d)      Sebagai pupuk hijau : Azolla pinnata yang hidup di sawah-sawah, bersimbiosis dengan anabaena azollae (ganggang biru) yang dapat mengikat N2 bebas di udara menjadi senyawa yang dapat diserap oleh tumbuhan lain. Dengan demikian, Azolla pinnata dapat dijadikan pupuk hijau yang kaya nitrogen.
e)      Sebagai pelindungan tanaman di persemaian : Gleichenia linearis
f)       Untuk tempat menanam anggrek, yaitu paku tiang (Alsophlia glauca)
g)      Tumbuhan paku yang hidup di zaman Karbon telah memfosil. Fosil tersebut berupa batu bara yang dapat dijadikan bahan bakar.


BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Tumbuhan paku (Pterydophyta) merupakan tumbuhan berkormus dan berpembuluh yang paling sederhana. Terdapat lapisan pelindung sel di sekeliling organ reproduksi, sistem transpor internal, hidup di tempat yang lembap. Akar serabut berupa rizoma, ujung akar dilindungi kaliptra. Sel-sel akar membentuk epidermis, korteks, dan silinder pusat (terdapat xilem dan floem).
Batang tumbuhan paku tidak tampak karena terdapat di dalam tanah berupa rimpang, sangat pendek, ada juga yang dapat mencapai 5 meter seperti pada paku pohon atau paku tiang. Daun ketika masih muda melingkar dan menggulung. Beradasarkan bentuk dan ukuran dan susunannya daun tumbuhan paku dibedakan menjadi mikrofil dan makrofil. Berdasarkan fungsinya daun tumbuhan paku dibedakan menjadi tropofil dan sporofil.
Spora tumbuhan paku dibentuk dalam kotak spora (sporangium). Kumpulan sporangium disebut sorus. Sorus muda dilindungi oleh selaput yang disebut indusium. Berdasarkan macam spora yang dihasilkan tumbuhan paku dibedakan menjadi tiga yaitu paku homospora (isospora), paku heterospora dan paku peralihan. Paku homospora menghasilkan satu jenis spora misalnya Lycopodium (paku kawat). Paku heterospora menghasilkan dua jenis spora yang berlainan yaitu megaspora (ukuran besar) dan mikrospora (ukuran kecil) misalnya Marsilea (semanggi) dan Selaginella (paku rane). Paku peralihan merupakan peralihan antara homospora dan heterospora menghasilkan spora dengan bentuk dan ukurannya sama tetapi berbeda jenis kelamin misalnya Equisetum debile (paku ekor kuda).
Tumbuhan paku bereproduksi secara aseksual (vegetatif) dengan stolon yang menghasilkan gemma (tunas). Gemma adalah anakan pada tulang daun atau kaki daun yang mengandung spora. Reproduksi seksual (generatif) melalui pembentukan sel kelamin jantan (gametangium jantan/anteridium) dan sel kelamin betina (arkegonium). Seperti pada lumut tumbuhan paku juga mengalami pergiliran keturunan (metagenesis). Metagenesis tersebut dibedakan antara paku homospora dan heterospora.
Tumbuhan paku dibedakan menjadi empat kelas yaitu Psilotophyta, Lycophyta, Sphenophyta, dan Pterophyta (Filicinae).
Tumbuhan paku juga memiliki banyak sekali manfaat bagi kehidupan manusia. Contonhya digunakan sebagai tanaman hias, untuk sayuran, dan sebagainya.
3.2. Saran
Banyak dari kita menganggap bahwa tumbuhan paku adalah tanaman pengganggu. Padahal banyak sekali manfaat yang bisa di dapat dari tumbuhan paku itu sendiri. Contohnya kelakai yang tumbuh di daerah basah dan tergenang memiliki banyak khasiat sebagai obat penambah darah. Dengan menganggap tumbuhan paku sebagai tanaman pengganggu maka secara
langsung sudah mengancam kelestarian tumbuhan paku juga. Oleh karena itu, diharapkan kita untuk bisa menjaga kelestarian alam yang ada. Dan dengan mengetahui nama-nama spesies tumbuhan paku serta mengenal jenis tumbuhannya kita juga dapat menambah wawasan tentang kerajaan tumbuhan. Serta ikut memanfaatkan alam secara bijaksana.


Editor: MID group

Subscribe to receive free email updates: